Hal-hal Positif Saat Kamu Menyendiri!

Hal-hal Positif Saat Kamu Menyendiri!

Menyendirian adalah cara yang terkadang dipilih oleh sebagian orang untuk menangkan diri. Mampu menyendiri itu penting bila dilakukan dengan intensitas yang tepat. Psikolog Ursula Wagner menjelaskan mengapa orang tidak suka sendirian dan apa untungnya jika Anda tetap mencobanya.

Dalam wawancara yang baru-baru ini diterbitkan , Ursula Wagner, seorang psikolog dengan gelar doktor, menjelaskan bahwa menyendiri membantu Anda mengembangkan kepribadian Anda dan juga menawarkan kesempatan untuk merefleksikan diri dan hidup Anda .

Ini tidak hanya memberikan kejelasan tentang bagaimana Anda sebenarnya ingin hidup, tetapi juga memberikan dorongan yang diperlukan untuk secara aktif menangani pencapaian tujuan Anda sendiri. 

Manfaat psikologis dari menyendiri

Bagaimana sebenarnya menyendiri dapat membantu kita mencapai tujuan pribadi kita ? Wagner menjelaskan bahwa refleksi penting pada situasi kehidupan seseorang hanya menjadi mungkin ketika rangsangan eksternal menghilang. Ini termasuk, misalnya, pertanyaan seperti “Sudahkah saya mencapai tujuan saya?” dan “Apa yang benar-benar penting bagi saya dalam hidup?”.

Jika, saat memikirkan pertanyaan seperti itu, Anda melihat perbedaan antara ide dan realitas Anda sendiri, ini menciptakan apa yang dikenal sebagai “disonansi kognitif” . Wagner menggambarkan istilah psikologis ini sebagai “keadaan emosional yang tidak menyenangkan yang muncul dari persepsi dan keinginan yang tidak sesuai”. Itu dapat membangkitkan motivasi untuk menyelesaikan perbedaan dan mengambil langkah aktif untuk mencapai tujuan sendiri . 

READ  Objek Wisata Di Kabupaten Parigi Moutong, Pantai Lentora (Pelawa, Kecamatan Parigi Tengah)

Oleh karena itu, Wagner merekomendasikan untuk menyendiri dan merenung secara teratur  tanpa ekspektasi dan pendapat orang lain. Refleksi tertulis dapat membantu, misalnya dengan menulis di buku harian anda.

Mengapa banyak orang tidak suka sendirian?

Psikolog mengutip “evaluasi sosial” sebagai alasan lain mengapa banyak orang tidak suka sendirian terutama di depan umum. Ada situasi sosial dimana ada lebih banyak harapan bahwa Anda akan memasuki  suatu tempat dengan berpasangan atau berkelompok. Misalnya saat pergi ke restoran.  Seperti yang dijelaskan Wagner, orang lain yang hadir mungkin bertanya pada diri sendiri: “Mengapa dia duduk sendirian di sana? Apakah dia tidak punya siapa-siapa?” ​​Jadi, Anda harus belajar untuk tidak terlalu tunduk pada norma sosial ini jika Anda ingin menikmati kesendirian di depan umum.

Siapa pun yang belum berani pergi ke restoran sendirian untuk makan malam dapat memulai dengan cara berbeda. Pergi ke kedai kopi adalah pengecualian dari norma sosial ini, kata sang ahli. “Membaca, menulis, bahkan bekerja di kedai kopi dapat diterima secara sosial.”

Perbedaan antara sendirian dan kesepian

Tentu saja, akibat yang dipicu oleh kesendirian juga dapat memunculkan perasaan yang tidak nyaman. Namun ini bukan satu-satunya alasan mengapa sebagian orang menghindari kesendirian: Menurut Wagner, kesendirian dalam masyarakat masih distigmatisasi dan memiliki asosiasi negatif. Siapa pun yang mempertahankan banyak kontak dan karena itu menghabiskan sedikit waktu untuk menyendiri dianggap populer dan memiliki status sosial yang tinggi. Sendirian, di sisi lain, sering disamakan dengan kesepian dan pengucilan dari kelompok.

READ  Kamu Pecinta Minuman & Makanan Berkafein? Berikut Sejarah dan Fakta Seputar Kafein

Namun, Wagner membedakan antara menyendiri dan kesepian. Menurutnya, menyendiri dan melakukan sesuatu sendirian adalah kebutuhan dasar manusia yang membantu orang dari segala usia untuk mengembangkan dan mengembangkan rasa kemandirian dan self-efficacy mereka . Saat menyendiri juga penting untuk memproses kesan eksternal.

Pada saat yang sama, orang membutuhkan rasa memiliki sosial . Menurut Wagner, seseorang hanya merasa kesepian ketika merasa terputus dan “tanpa resonansi”. 

Kapan intesitas menyendiri berlebihan?

Menurut Wagner, berapa banyak kesunyian yang baik bagi seseorang dan kapan seseorang merasa kesepian adalah subyektif dan bergantung sepenuhnya pada struktur kepribadian individu. 

Menurutnya, menyendiri menjadi masalah ketika hal itu merusak keterampilan dan kapasitas sosial seseorang . Tanda-tandanya dapat mencakup sulitnya menyesuaikan diri dalam konteks kelompok dan menyadari bahwa setiap upaya kontak oleh orang lain terlalu berlebihan.

Sinyal alarm ini bisa menjadi awal dari kesepian atau bahkan tanda depresi . Siapa pun yang “tidak bisa lagi bergaul dengan orang lain dan mengasingkan diri sedang menuju kesepian,” kata psikolog itu.