Kecerdasan buatan, apaan tuh? Mari Kita Cari Tahu

penjelasan apa itu kecerdasan buatan
sumber gambar : https://www.pexels.com/

Pengertian Kecerdasan Buatan

Ada begitu banyak definis dari kecerdasan, namun pada dasarnya terminologi kecerdesan sulit untuk terdefinisikan. Kecerdasan buatan atau artificial intelegence (AI) mencakup banyak teknologi dan pendekatan yang berbeda. Dalam artian yang lebih umum, AI adalah kemampuan mesin untuk mensimulasikan kecerdasan manusia dalam kemampuan berpikir dan bertindak seperti halnya manusia.

Namun, kecerdasan manusia jauh lebih dari sekedar berpikir dan bertindak. Manusia memiliki kemampuan untuk belajar. Artinya, kecerdasan buatan apapun dianggap sebagai AI yang “sejati”  harus dapat dipelajari. Setelah itu perlu menerapkan apa yang telah dipelajari (dengan menggeneralisasikan pengetahuan) untuk memecahkan masalah baru dalam berbagai aspek kehidupan. Seperti halnya manusia yang mengembangkan hal baru berdasarkan pengalaman masa lampau.

beberapa terminologi tentang kecerdasan buatan (AI) telah muncul selama beberapa dekade terakhir. John McCarthy memberikan definisi  “Ini adalah ilmu dan teknik pembuatan mesin cerdas, terutama program komputer cerdas. Hal ini terkait dengan tugas serupa menggunakan komputer untuk memahami kecerdasan manusia, tetapi AI tidak harus membatasi diri pada metode yang dapat diamati secara biologis.”

Jauh pada beberapa dekade sebelumnya, diskursus tentang kecerdasan buatan telah terbahas pada makalah Alan Turing tahun 1950 ” Mesin Komputasi dan Kecerdasan “. Dalam makalah ini, Turing, yang sering disebut sebagai “bapak ilmu komputer”, mengajukan pertanyaan berikut: “Bisakah mesin berpikir?” Dari sana, dia menawarkan tes, yang sekarang dikenal sebagai “Tes Turing”, di mana interogator manusia akan mencoba membedakan antara komputer dan respons teks manusia. Meskipun tes ini telah mengalami banyak pengawasan sejak dipublikasikan, tes ini tetap menjadi bagian penting dari sejarah AI.

Saat ini, AI secara umum dianggap merujuk pada “mesin yang merespons rangsangan yang konsisten dengan respons tradisional dari manusia, mengingat kapasitas manusia untuk kontemplasi, penilaian, dan niat”. Menurut peneliti Shubhendu dan Vijay , sistem perangkat lunak ini “membuat keputusan yang biasanya membutuhkan tingkat keahlian manusia” dan membantu orang mengantisipasi masalah atau menangani masalah yang muncul.

READ  Mengenal Suku Atinggola Melakukan Tradisi Mandi Safar

Perkembangan AI masa ke masa

AI memiliki sejarah yang panjang dan menarik hingga bisa berkembang dengan pesat seperti saat ini. Perkembangan AI selama bertahun-tahun dapat dilihat melalui perkembangan penting berikut:

  • 1950 , Alan Turing menerbitkan makalah “Computing Machinery and Intelligence.” Dalam makalah ini, dia mengusulkan apa yang dikenal sebagai Tes Turing, yang memberikan cara untuk mengetahui apakah sebuah mesin memiliki kecerdasan manusia.
  • 1956 , John McCarthy, seorang ilmuwan komputer dan kognitif, menciptakan istilah kecerdasan buatan di lokakarya musim panas Dartmouth College. Dia mendefinisikannya sebagai “ilmu dan teknik pembuatan mesin pintar.”
  • 1958 , McCarthy memperkenalkan LISP kepada dunia. Ini adalah bahasa pemrograman yang fleksibel dan ekspresif yang dengan cepat menjadi populer di komunitas pemrograman AI.
  • Tahun 1956 hingga 1974 , penelitian AI mengarah pada pengembangan pencarian alasan atau algoritma mean-to-end. Ini memungkinkan mesin untuk memecahkan ekspresi matematika yang kompleks serta memproses bahasa alami.
  • Tahun 1980 hingga 1987 , sistem yang mampu menggunakan penalaran dan logika dikembangkan, sehingga memunculkan sistem pendukung keputusan. Meskipun penalaran mereka dapat digambarkan sebagai kompleks, mereka masih sangat dibatasi, karena algoritme mereka tidak memberikan cara bagi sistem untuk mengembangkan kemampuan pengambilan keputusannya.
  • 1993-2003 , peneliti AI mengembangkan jaringan saraf, yaitu neuron (node) buatan yang mensimulasikan cara kerja otak manusia. Berarti jaringan saraf dapat memproses data dalam jumlah besar, mengidentifikasi pola kompleks dan memecahkan masalah bernuansa sendiri. Mereka dimodelkan untuk berfungsi dengan cara yang sama seperti otak manusia.
  • 2013 hingga sekarang , Matt Zeiler melakukan suatu langkah terobosan dalam visi komputer bersama pakar pembelajaran mesin terkenal yakni  Geoff Hinton dan Yann LeCun yang telah mendorong industri pengenalan gambar dari teori ke aplikasi dunia nyata. Ini adalah metode pembelajaran mesin yang memanfaatkan jaringan saraf untuk membantu mesin meniru cara manusia belajar dan membedakan pola kompleks dengan mengenali serta mengkategorikan pola sederhana.
READ  Perang Dingin: Kontes Kekuasaan Antara Amerika Serikat dan Uni Soviet

Pendekatan AI

Salah satuliteratur  terkemuka tentang AI adalah Artificial Intellegence: Modern Approach oleh Stuart Russell dan Peter Norvig. Dalam buku tersebut, mereka menelaah empat potensi tujuan atau definisi AI, yang membedakan sistem komputer sebagai berikut:

  • Pendekatan manusia:

Sistem yang berpikir seperti manusia
Sistem yang bertindak seperti manusia

  • Pendekatan ideal:

Sistem yang berpikir rasional
Sistem yang bertindak secara rasional

Definisi Alan Turing akan masuk dalam kategori “sistem yang bertindak seperti manusia”. Dalam bentuknya yang paling sederhana, kecerdasan buatan adalah bidang yang menggabungkan ilmu komputer dan kumpulan data yang kuat untuk memungkinkan pemecahan masalah. Sistem pakar merupakan aplikasi AI awal yang sukses, bertujuan untuk menyalin proses pengambilan keputusan manusia. Pada masa awal pengembangan, mengekstraksi dan mengkodifikasi pengetahuan manusia memakan waktu yang lama untuk bisa dilakukan.

Aplikasi Kecerdasan Buatan

Ada banyak aplikasi kecerdasan buatan yang digunakan saat ini, dan mungkin akan lebih banyak lagi di masa depan. Beberapa penggunaan sistem kecerdasan buatan yang lebih populer saat ini ada di industri seperti perawatan kesehatan, teknologi otomotif, dan video game. Di bawah ini adalah beberapa penggunaan umum kecerdasan buatan di industri yang sudah mulai populer.

  • Kesehatan
    Dalam perawatan kesehatan, jumlah aplikasi untuk kecerdasan buatan berkembang pesat. Kecerdasan buatan saat ini digunakan untuk menafsirkan hasil laboratorium dalam tes darah dan pengujian genetik. Ada juga upaya yang dilakukan untuk menggunakan AI untuk menginterpretasikan pencitraan medis, seperti hasil rontgen dan MRI.
  • Penerbangan
    Kecerdasan buatan umumnya digunakan dalam simulasi penerbangan dan simulasi perang pesawat. Banyak pesawat juga dilengkapi dengan sensor yang memasukkan data ke sistem yang menggunakan AI untuk mengevaluasi ‘kesehatan’ mekanis pesawat.
  • Otomotif
    Kecerdasan buatan adalah komponen industri otomotif yang berkembang. Banyak perusahaan, seperti Tesla, menggabungkan teknologi self-driving ke dalam kendaraan mereka. Kendaraan self-driving menggunakan AI untuk membaca data lingkungan kendaraan dan menanggapi pengemudi lain, garis di jalan, dan umpan balik serupa yang dibaca oleh sensor kendaraan.
  • Keuangan
    Lembaga keuangan telah menggunakan kecerdasan buatan untuk menganalisis tren pasar dan bahkan mengotomatiskan perdagangan berdasarkan berbagai indikator dan pemicu pasar. Banyak bank dan lembaga keuangan juga telah menggunakan algoritme AI dan sistem jaringan saraf untuk mengidentifikasi penipuan bank dan biaya kredit, lalu memicu penyelidikan yang dikelola manusia.
  • Video game
    Banyak yang memperdebatkan seberapa banyak AI benar-benar digunakan dalam video game. Ini karena teknik pembelajaran mesin jarang digunakan dan game biasanya hanya memilih di antara segelintir respons otomatis, daripada benar-benar “belajar” untuk mengalahkan lawan mereka. Namun, karena gameplay telah berkembang dalam kompleksitas, begitu pula pemrograman AI yang mengaturnya. AI paling sering terlihat saat pemain game berinteraksi dengan karakter non-pemain dalam game. Tindakan karakter ini sering kali diatur oleh algoritme AI kompleks yang bergantung pada tindakan pemain game.
  • Aplikasi untuk Industri Lain
    Seperti disebutkan di atas, kecerdasan buatan benar-benar merupakan penerapan pembelajaran mesin, analisis prediktif, dan otomatisasi, sehingga penerapannya sangat luas. AI telah menyebar dengan cepat ke industri berbasis teknologi, sehingga dengan cepat menjadi elemen penting dari beberapa industri besar lainnya, termasuk Manufaktur ; AI digunakan untuk mengotomatiskan pembuatan kendaraan dan mesin serta peralatan besar lainnya; Pemasaran; Solusi AI digunakan untuk menganalisis perilaku pengguna dan menargetkan pelanggan potensial secara lebih efektif ; Perekrutan Karyawan; Teknologi AI sekarang sering digunakan untuk mencocokkan pemberi kerja dengan pencari kerja; Transportasi – Sistem GPS dan perencana kota menggunakan program AI untuk mengidentifikasi dan menyarankan rute yang paling efisien.
READ  Tata Motors : Sang Raja Truck dari India

Demikianlah pembahasan kita tentang kecerdasan buatan. Makin hari AI memang makin berkembang, untuk itu kamu perlu menyiapkan diri agar tidak ketinggalan dengan perkembangan zaman.