Kenali Penyakit Epilepsi : Gejala dan Bahaya ! Bukan Sekedar Kejang-kejang

Kenali Penyakit Epilepsi : Gejala dan Bahaya !

Epilepsi adalah suatu kondisi di mana otak  terlalu aktif dan mengirimkan terlalu banyak sinyal. Ini memicu apa yang disebut serangan epilepsi. Terkadang bukan hanya otot individu yang berkedut  tetapi seluruh tubuh juga bisa kram dan  kehilangan kesadaran.

Epilepsi dapat terjadi pada semua usia. Beberapa orang mengalami kejang pertama kali sejak masa kanak-kanak, sementara yang lain tidak sampai usia tua. Biasanya tidak ada gejala fisik saat epilepsi seseorang kambuh. Namun, banyak orang khawatir akan terjadi kejang yang hebat pada tubuhnya. 

Obat dapat membantu mencegah kejang dan mempertahankan kualitas hidup yang baik. Sayangnya, pengobatan tidak membantu semua orang: Sekitar 3 dari 10 orang yang terkena epilepsi terus mengalami kejang secara teratur. Penyakit ini menjadi beban tersendiri bagi mereka yang mengidapnya.

Gejala Epilepsi

Kejang epilepsi dapat muncul dengan berbagai cara. Itu bisa berlangsung beberapa detik dan bahkan tidak diketahui, mempengaruhi hanya satu lengan atau kaki, atau menggerakan seluruh tubuh. Beberapa orang pingsan setelah mengalami kejang, sementara yang lainnya mungkin akan sadar kembali. 

Kejang epilepsi jarang berlangsung lama. Jika berlangsung lebih dari lima menit, disebut status epileptikus. Ini adalah keadaan darurat yang perlu ditangani dengan cepat dengan obat-obatan. Bisa juga terjadi beberapa kejang terjadi secara berurutan.

Ada dua jenis kejang pada epilepsi:

  • kejang umum dan
  • kejang fokal.

Kejang umum

Kejang umum mempengaruhi seluruh otak. Kejang umum belum tentu lebih parah daripada kejang yang mempengaruhi hanya satu bagian otak (kejang fokal), tetapi lebih cenderung mengakibatkan hilangnya kesadaran dan kejang di seluruh tubuh.

Kejang umum yang dapat muncul sebagai berikut:

  • Tonik: Anggota badan kejang dan kaku. Kejang biasanya berakhir dengan cepat dan kesadaran tidak hilang sepenuhnya.
  • Atonic: Tiba-tiba ada relaksasi ketegangan otot di bagian tubuh. Misalnya, dagu bisa jatuh di dada atau kaki bisa lemas. Juga bisa kehilangan kesadaran dan jatuh ke tanah.
  • Klonik: Kelompok otot besar berkedut dalam irama lambat, seperti di lengan atau kaki. Sebagian besar waktu Anda kehilangan kesadaran.
  • Mioklonik: Kelompok otot individu berkedut dengan cepat. Kesadaran biasanya tidak terpengaruh.
  • Tonik-klonik (“grand mal”): Seluruh tubuh kejang dan tersentak, dan kehilangan kesadaran terjadi.
  • Absen: Jenis kejang ringan ini ditandai dengan kesadaran yang tiba-tiba, jeda singkat.
READ  Apakah Tokek Berbahaya ? Simak Penjelasanya !

kejang fokal

Kejang parsial berasal dari area tertentu di otak. Gejala tergantung pada fungsi apa yang menjadi tanggung jawab area tersebut: misalnya, kedutan lengan (kejang motorik), perasaan abnormal (kejang sensorik), atau perubahan penglihatan (kejang visual).

Selama kejang parsial, seseorang mungkin memiliki persepsi sensorik yang tidak biasa, mendengar, melihat atau mencium secara berbeda, atau secara mental tidak ada. Pusing, kecemasan atau halusinasi juga mungkin terjadi. Orang lain mendecakkan bibir, meringis, gagap, berjalan tanpa tujuan atau mengutak-atik sesuatu. Kejang parsial dapat disertai dengan kedutan atau kejang. Terkadang kejang parsial membatasi kesadaran atau perhatian.

Kejang parsial dapat menyebar ke seluruh otak dan menjadi kejang umum.

Penyebab dan faktor risiko Epilepsi

Otak terdiri dari  miliaran sel saraf . Area tertentu di otak mengendalikan gerakan, sementara yang lain mengontrol bahasa, persepsi, atau perasaan. Sel-sel saraf terhubung satu sama lain dengan sinyal listrik dan kimia. Selama serangan epilepsi, interaksi antara sel-sel saraf untuk sementara terganggu.

Ini menyebabkan area otak individu atau seluruh otak menjadi terlalu aktif dan mengeluarkan terlalu banyak sinyal. Kadang-kadang seseorang juga berbicara tentang “badai petir di otak”, yang kemudian membuat dirinya terasa di seluruh tubuh, misalnya kejang.

Epilepsi dapat memiliki penyebab yang sangat beragam, misalnya cedera, radang  selaput otak atau otak, stroke atau tumor. Para ahli menyebutnya “epilepsi simtomatik”. Namun, seringkali, penyebab epilepsi yang jelas tidak dapat ditentukan.

READ  Jenis Lalapan Yang Di Gemari Orang Sunda

Di beberapa keluarga, epilepsi berjalan selama beberapa generasi. Ini merupakan indikasi kecenderungan genetik terhadap penyakit ini.

Pada beberapa penderita epilepsi, rangsangan seperti kelap-kelip lampu di klub malam bisa memicu kejang. Keadaan tertentu juga terkadang dapat menyebabkan kejang: misalnya , terlalu sedikit tidur , kekurangan oksigen, keracunan, alkohol , terutama pada anak-anak biasanya ditandai dengan  demam tinggi . Namun, faktor-faktor tersebut juga dapat memicu kejang tanpa adanya epilepsi.Anak-anak yang rentan terhadap kejang demam sangat jarang menderita epilepsi.

Para ahli hanya berbicara tentang epilepsi ketika serangan epilepsi terjadi beberapa kali tanpa pemicu yang jelas. Secara statistik, ini terjadi pada hampir satu dari 100 orang. Jika Anda memasukkan kejang sesekali, diperkirakan sekitar 10 dari 100 orang akan mengalami setidaknya satu serangan epilepsi seumur hidup mereka.

Epilepsi dapat dimulai pada usia berapa pun. Bagi banyak orang itu dimulai pada masa kanak-kanak; agak lebih jarang pada usia paruh baya antara 40 dan 59 tahun. 

Banyak orang hanya mengalami satu kejang seumur hidup mereka  atau  hanya beberapa bulan atau tahun. Lainnya disertai dengan penyakit dalam jangka panjang. Setelah serangan pertama, sekitar setengah dari mereka yang terkena serangan pertama akan mengalami serangan kedua. Setelah kejang kedua, risikonya terus meningkat: sekitar 7 dari 10 orang yang terkena akan mengalami serangan epilepsi lagi dalam beberapa tahun ke depan.

Namun, ini adalah nilai rata-rata. Risiko individu kejang  sangat tergantung pada penyebabnya; Risiko kejang lebih lanjut dengan penyebab yang diketahui seperti penyakit otak adalah sekitar dua kali lebih tinggi dari penyebab yang tidak diketahui atau predisposisi genetik.

READ  Kasus Pelecehan Seksual Dilingkup Pondok Pesantren

Beberapa orang menggunakan obat dan tidak mengalami kejang selama bertahun-tahun, dan tetap demikian setelah menghentikan konsumsi obat tersebut. Lainnya hanya bebas kejang saat menjalani pengobatan. Sekitar 3 dari 10 orang dengan epilepsi mengalami kejang secara teratur, meskipun telah menjalani berbagai pengobatan.

Beberapa orang kelelahan beberapa jam setelah serangan dan kemudian banyak tidur. Gejala depresi, pelupa, gangguan bicara atau kelumpuhan juga bisa terjadi, tapi ini akan berlalu. Orang lain pulih sepenuhnya setelah beberapa menit dan dapat  kembali bekerja atau mengikuti pelajaran sekolah.

Kejang epilepsi dapat menyebabkan cedera. Ini terutama berlaku untuk kejang umum, dimana seluruh tubuh mengalami kejang. Anda bisa jatuh, memukul diri sendiri atau menggigit lidah Anda.

Apalagi dengan kejang yang sering, rasa takut akan orang lain bisa sangat menegangkan secara psikologis. Epilepsi juga dapat meningkatkan depresi .

Kejang tidak menyebabkan kerusakan otak permanen atau keterbelakangan mental. Namun, kejang yang sering dan parah selama bertahun-tahun dapat membuat Anda lebih pelupa dan tidak fokus.

Apakah epilepsi mempersingkat harapan hidup sangat bergantung pada penyebabnya. Meskipun orang yang epilepsinya disebabkan oleh penyakit lain rata-rata meninggal lebih awal dari yang lain, ini seringkali bukan karena epilepsi, tetapi karena penyakit yang mendasarinya. Orang yang epilepsi memiliki penyebab genetik memiliki harapan hidup yang sama dengan orang tanpa epilepsi.

Epilepsi sendiri dapat menyebabkan kematian dalam keadaan berikut:

  • Ketika seseorang mengalami kecelakaan karena kejang dan terluka parah.
  • Ketika kejang yang parah dan berkepanjangan (status epileptikus) membuat otak kekurangan oksigen, menyebabkan gagal jantung dan paru -paru.

Sangat jarang penderita epilepsi meninggal secara tiba-tiba dan tidak terduga. Ini dikenal sebagai “kematian tak terduga mendadak pada epilepsi”