Kepercayaan Penduduk Tana Toraja Dan Keunikan Rumah Adat Di Tana Toraja

Indonesia memang sangat kaya dengan adat istiadat. Semua daerah di Indonesia memiliki adat dan budaya yang berbeda-beda. Setiap adat memiliki latar belakang kebudayaan dan kepercayaan yang berbeda juga. Namun tidak ada salahnya untuk menganggap itu sebagai kelebihan Indonesia.

Kabupaten Tana Toraja adalah tujuan terbaik untuk mengeksplorasi kekayaan budaya provinsi tersebut. enduduk desa di sana merawat budaya mereka dengan baik. Fitur terbaik di Tana Toraja adalah Rumah Adat Tongkonan, situs pemakaman kuno, dan cara hidup yang tidak biasa.

Kepercayaan Penduduk Tana Toraja

Tongkonan adalah fitur terbaik di Kabupaten Tana Toraja. Ini sebenarnya adalah formasi rumah tradisional. Ukurannya bervariasi dan bentuknya unik. Anda hanya bisa melihat rumah seperti ini di Provinsi Sulawesi Selatan, khususnya Tana Toraja. Di dekat rumah-rumah ini, Anda mungkin menemukan batu nisan. Penduduk setempat sering mengubur kerabat mereka di pohon, dinding, dan lokasi aneh lainnya. Itu sudah menjadi budaya, sebenarnya. Karena alasan ini, setiap desa di wilayah ini memancarkan aura mistis.

Banyak tempat wisata yang tersedia di Kabupaten Tana Toraja. Hal ini karena penduduk setempat sering melakukan berbagai upacara adat. Bahkan, Anda bisa menikmati tarian lokal. Terlepas dari daya tarik budaya tersebut, Tana Toraja menyimpan sejarah yang menarik.

Penduduk setempat percaya nenek moyang mereka turun dari surga menggunakan tangga langit.  Namun, beberapa sejarawan tidak menyetujui cerita ini. Sebaliknya, mereka mengatakan nenek moyang penduduk setempat adalah pendatang. Orang-orang ini berasal dari Tanjung Tongkin. Itu berarti ada akulturasi saat itu.

Semuanya memiliki ciri yang sama, yaitu pemakaman tradisional. Anda mungkin mengharapkan beberapa tulang di lubang dinding tertentu. Namun, mengunjungi batu nisan lokal dianggap sebagai pengalaman baru bagi para pelancong. Bahkan, itulah alasan utama mengapa banyak wisatawan mengunjungi Tana Toraja.Waktu terbaik untuk mengunjungi Kabupaten Tana Toraja adalah pada bulan Juni atau Desember.

READ  Viral Kasus Pinjol Mahasiswa IPB Korban Investasi Bodong

Pada saat-saat ini, Anda dapat menyaksikan upacara khusus yang dilakukan oleh penduduk setempat. Mereka mengorbankan puluhan kerbau atau babi sebagai bagian dari prosesi pemakaman. Hewan-hewan ini akan menemani orang mati untuk mencapai surga. Sesederhana menjelajahi desa-desa di Tana Toraja. Mereka memiliki Tongkonan dan budaya yang indah.

Keunikan rumah adat tongkonan khas Tana Toraja.

Memiliki tiga lapisan segi empat

Jika dilihat memang bentuk rumah Tongkonan sangat berbeda dan unik. Rumah ini terdiri dari tiga lapisan yang lengkap dengan bentuk segi empat. Ternyata ciri khas ini memiliki nilai budaya yang masih dipegang hingga saat ini. Kepercayaan ini mengacu pada kehidupan, kelahiran, pemujaan dan kematian. Setiap lapisan dipercaya lagi memiliki gambaran yang erat mengenai hubungan antara mahluk mikro dan makro. Desain dari setiap tongkonan yang ada arah khusus yaitu menghadap utara yang artinya sebagai awal kehidupan. Tentu saja jika dihubungkan maka memang agak mirip dengan feng shui rumah agar rejeki lancar.

Terdiri dari 3 tingkat

Dalam rumah tongkonan ternyata juga masih dibagi lagi menjadi beberapa bagian yaitu 3 tingkat. Setiap tingkat berhubungan dengan fungsi yang berbeda. Tingkat yang pertama disebut dengan istilah Rattiang Banua atau bagian atas. Fungsinya adalah untuk menyimpan semua benda sakral atau benda pusaka milik penduduk.

Bagian atap dari rumah ini berasal dari jalinan rotan dan ijuk yang menggunakan penyangga utama dari bambu. Karena faktor inilah akhirnya rumah tongkonan memiliki umur yang sangat lama dan jarangan rusak. Pastinya saat awal berdirinya dulu belum tahu tentang pondasi rumah panggung. Kelemahan rumah ini hanya jika terjadi bencana alam yang merusak tanah maka rumah biasanya akan terdampak.

Kemudian pada bagian ruang tengah maka digunakan sebagai tempat tinggal keluarga dan juga tidur untuk anak-anak. Kemudian terkadang jika ada acara adat maka digunakan untuk tempat sesaji. Hal ini paling sering ditemukan pada saat adanya upacara persemayaman jenazah leluhur. Kemudian untuk bagian bawah atau sulluk banua digambarkan sebagai kolong rumah. Bagian ini yang paling sering digunakan untuk menyimpan peralatan rumah tangga, alat pertanian dan juga hewan.

READ  Asal-Usul, Filosofi, dan Resep Pembuatan Es Pisang Ijo Kuliner Khas Makassar

Ada ukiran dinding khas Toraja

Meskipun tidak mengikuti adanya desain ruang tamu minimalis, tapi rumah tongkonan sudah mempertimbangkan estetika keindahan. Hal ini dibuktikan dengan adanya ukiran dinding yang berasal dari tanah liat. Ukuran ini akan memiliki empat warna yang berebda yaitu kuning, merah, hitam dan putih.

Setiap warna memiliki arti dan tujuan yang berbeda. Merah menjadi lambang dari kehidupan manusia. Kemudian kuning menjadi kekuatan adanya dunia dan sang pencipta. Lalu warna putih melambangkan tanda suci dan sementara hitam menjadi lambang duka, sedih atau kematian. Jika dipertimbangkan lagi maka itu warna yang berhubungan dengan tahapan manusia.

Arah

Arah rumah ternyata tidak hanya berhubungan dengan ciri-ciri rumah sehat tapi juga dengan kehidupan manusia. Penduduk di Toraja menganggap bahwa arah angin memiliki hubungan yang sangat sakral dengan manusia. Dimana arah Utara dianggap sebagai awal dari kehidupan manusia. Juga ada kepercayaan bahwa arah utara juga berhubungan dengan kekuatan dari Tuhan. Sementara arah timur menjadi lambang awal kehidupan atau sumber energi manusia. Lalu arah barat atau Matampu menjadi arah yang melambangkan kematian atau kesusahan. Dan arah selatan menjadi ciri dari adanya pantat langit atau kejahatan dan tempat tinggal dari roh jahat dalam kehidupan.

Hiasan tanduk kerbau

Dalam rumah juga ada hiasan tanduk kerbau yang dianggap sebagai salah satu bagian yang sangat sakral dalam kehidupan. Kerbau dianggap sebagai binatang yang unik dan memiliki martabat yang tinggi bagi masyarakat Toraja. Tanduk kerbau bahkan bisa melambangkan adanya kelas sosial karena itu biasanya hiasan ini diletakkan di bagian depan rumah. Jika sebuah rumah dihuni oleh orang dengan kelas sosial yang sangat tinggi maka tanduk kerbau yang dipasang akan semakin banyak. Bahkan karena masalah kelas sosial ini tanduk kerbau juga dianggap sebagai mas kawin yang bernilai sangat tinggi.

READ  Memiliki Hobi: Apakah Dapat Membuat Hidup Lebih Bahagia?

Fungsinya

Rumah adat tongkonan memiliki fungsi sebagai rumah tinggal. Namun rumah ini dihuni oleh beberapa keluarga dalam satu tempat sehingga terkadang dalam satu rumah ada empat puluh orang atau lebih. Yang pasti dalam setiap rumah ini masih keluarga sehingga memiliki hubungan darah. Meskipun tinggal bersama banyak keluarga dalam satu rumah tapi kehidupan dalam rumah ini sangat rukun.

Nilai rumah fantastis

Rumah adat Tongkonan memang bukan jenis rumah tinggal biasa yang sederhana. Proses pembuatan rumah ini sangat rumit dan memerlukan bahan yang berkualitas tinggi. Upacara untuk membuat rumah ini juga sangat mahal. Sehingga rumah ini memiliki nilai seharga lebih dari setengah milyar rupiah.

Posisi rumah

Dalam satu tanah maka biasanya rumah tongkonan berhadapan dengan alang atau rumah yang digunakan untuk menyimpan hasil tani. Rumah tongkonan dianggap sebagai istri sementara rumah alang dianggap sebagai suami. Ciri khas ini dimaknai sebagai suami istri dalam menjalani kehidupan harus berjalan seimbang dan sempurna.

Itulah daftar dari keunikan rumah adat tongkonan khas Tana Toraja. Ternyata rumah tongkonan tidak hanya menjadi rumah adat tapi juga sebagai simbol kehidupan dan kebudayaan masyarakat Sulawesi Tengah. Tana Toraja menjadi objek wisata yang hingga kini ramai di kunjungi selain keunikan tana toraja menawarkan keindahan alam dan pengunjung juga dapat berwisata untuk menambah  pengetahuan sejarah.