Menu Tutup

Penyakit Bronkitis : Gejala, Penyebab, dan Langkah Pencegahan !

Penyakit Bronkitis : Gejala, Penyebab, dan Langkah Pencegahan !

 Bronkitis akut adalah kondisi  dimana saluran udara bagian bawah (bronkus) seseorang mengalami peradangan. Penyakit ini biasanya disebabkan oleh virus flu dan karenanya sering terjadi bersamaan atau setelah pilek.

Bronkitis akut menyebabkan batuk, yang bisa membuat tidak nyaman dan berlangsung lama. Namun, pada orang sehat, penyakit ini biasanya hilang dengan sendirinya. Komplikasi pada penyakit ini jarang terjadi. Perawatan dengan obat-obatan biasanya tidak diperlukan. Paling-paling, obat hanya dapat membantu meringankan gejalanya.

Gejala Bronkitis Akut

Batuk adalah gejala khas bronkitis akut. Biasanya dimulai dengan batuk kering dan batuk berdahak. Nantinya, lendir bisa keluar dari saluran pernapasan lewat mulut atau hidung. Warna dahak dapat berubah seiring perkembangan penyakit, misalnya dari keputihan menjadi kuning kehijauan.

Batuk sering terjadi pada malam hari yang mana hal ini dapat mengganggu waktu tidur. Karena bronkitis akut sering terjadi bersamaan dengan pilek, banyak penderita yang memiliki gejala lain seperti demam ringan, pilek, sakit tenggorokan, dan suara serak. Batuk dengan intensitas sering juga dapat menyebabkan nyeri di belakang tulang dada, dan terkadang menyebabkan seseorang sulit bernafas.

Ketika anak demam dan batuk, orang tua sering dihadapkan pada pertanyaan “Apakah kita harus ke dokter atau tidak?” Namun, dalam kasus bronkitis akut, biasanya tidak diperlukan terapi obat. 

READ  Jangan Biarkan Karang gigi, Bisa Terjadi Komplikasi Loh Bila Di Biarkan !

Penyebab Bronkitis Akut

Biasanya, infeksi virus adalah penyebab bronkitis akut. Berbagai virus kemungkinan merupakan patogen yang dapat memicu infeksi pernafasan seperti pilek , flu atau sinusitis.  Penyakit ini jarang terkait dengan bakteri. Penyebab langka lainnya adalah polutan yang terhirup, misalnya, dalam asap dari api atau yang dapat terpapar di tempat kerja (misalnya selama pekerjaan pengelasan yang tidak terlindungi). P Hanya dalam kasus luar biasa jamur penyebabnya.

Saat terhirup, virus atau bakteri masuk ke bronkus. Dibagian organ tersebut kedua patogen tersebut dapat menetap di selaput lendir dan berkembang biak. Untuk melawan kedua benda asing tersebut, tubuh merespons dengan peradangan . Selaput lendir membengkak dan menghasilkan lebih banyak cairan dan lendir sehingga virus, bakteri, dan sel mati yang dapat dikeluarkan saat batuk.

Saat batuk, tetesan lendir juga tersebar di udara bersama dengan patogen. Anda bisa menularkan ke orang lain. Oleh karena itu, rute penularan ini disebut “infeksi droplet”.

Setiap tahun, sekitar 5 dari 100 orang pergi ke dokter karena bronkitis akut  terutama karena batuk.  Bronkitis akut biasanya hilang dengan sendirinya dan tidak menimbulkan konsekuensi, kecuali jika paru-paru sesesorang sudah rusak. Gejala pilek seperti pilek atau demam biasanya membaik secara signifikan dalam beberapa hari. Namun, perlu beberapa minggu agar batuk mereda bila seseorang bergejala bronkitis akut.

READ  Cara Mencegah dan Mengatasi Masalah Keuangan

Jika batuk berlangsung lebih dari delapan minggu, ada baiknya untuk memeriksakannya ke dokter. Siapapun yang mengalami batuk dan dahak selama beberapa bulan bisa saja menderita bronkitis kronis. Ini sering disebabkan oleh merokok dan dapat berkembang menjadi penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).

Konsekuensi Bronkitis Akut

Sangat jarang ditemukan bronkitis akut berkembang menjadi pneumonia pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah atau penyakit kronis pada jantung atau paru-paru. Peradangan kemudian menyebar dari lapisan bronkus ke jaringan paru-paru. Pada kasus PPOK yang sudah ada, bronkitis akut dapat memicu kekambuhan (eksaserbasi).

Diagnosa Bronkitis Akut

Siapa pun yang pergi ke dokter keluarga dengan batuk terus-menerus biasanya ditanya tentang gejala akut dan keadaan kesehatan secara umum.

Selama pemeriksaan fisik selanjutnya, dokter biasanya meraba kelenjar getah bening di leher, melihat ke bawah tenggorokan dan telinga , mengetuk sinus paranasal dan mendengarkan paru- paru dan jantung dengan stetoskop . Terkadang demam, denyut nadi, dan tekanan darah juga diukur .

Diagnosis “bronkitis akut” dibuat ketika percakapan dan pemeriksaan fisik mengkonfirmasi gejala khas dan tidak menunjukkan penyakit lain.

Tanda-tanda peringatan berikut juga harus anda perhatikan :

  • Batuk berlangsung lebih dari delapan minggu.
  • Demam sangat tinggi atau naik lagi setelah masa demam turun .
  • Batuk disertai dengan rasa sakit yang kuat, menggigil dan keringat pada malam hari.
  • Terdapat darah pada lendir saat batuk
  • Ada peningkatan sesak napas dan suara siulan yang nampak saat bernapas.
READ  5 Danau Paling Berbahaya Di Dunia

Dengan gejala seperti itu, dilakukan pemeriksaan lebih lanjut seperti rontgen atau pemeriksaan darah untuk memastikan adanya penyakit lain yang lebih serius dibalik batuk tersebut.

Bagi orang dengan sistem kekebalan yang lemah atau penyakit jantung atau paru kronis, masuk akal untuk mengunjungi dokter meskipun gejalanya hanya ringan.

Langkah Pencegahan dari Bronkitis Akut

Melindungi diri Anda dari pilek juga mencegah bronkitis akut. Seperti halnya semua infeksi pernapasan, kebersihan memainkan peran penting: mencuci tangan secara teratur dan menghindari menyentuh wajah dengan jari mengurangi risiko tertular virus flu biasa.

Untuk melindungi orang lain dari kontaminasi,

  • jangan batuk atau bersin ke tangan Anda, tetapi ke lekuk lengan Anda,
  • langsung membuang sapu tangan bekas,
  • menahan diri dari jabat tangan, pelukan atau ciuman dan
  • penyakit ini disembuhkan di rumah jika memungkinkan.

Beberapa penelitian telah meneliti apakah suplemen vitamin, probiotik, obat-obatan herbal, atau olahraga teratur melindungi dari infeksi pernapasan. Namun, mereka tidak sampai pada kesimpulan yang jelas mengenai pertanyaan apakah tindakan ini dapat mengurangi risiko bronkitis akut.

Related Posts