Menu Tutup

Pepaya, Buah dengan Segudang Manfaat!

Pepaya, buah tropis dengan khasiat penyembuhan yang ampuh?

Pepaya telah lama menjadi salah satu buah yang paling banyak di konsumsi. Buah yang beratnya sekitar 1-2 kg dan juga dikenal sebagai “melon pohon” ini dapat ditemukan di sepanjang tahun.

Jus, daun, daging buah, dan bahkan bijinya dikatakan memiliki banyak manfaat kesehatan. Pepaya dikatakan dapat membantu menurunkan berat badan, membantu masalah pencernaan, memperkuat sistem kekebalan tubuh, berfungsi sebagai kontrasepsi alami, bahkan konon menyembuhkan kanker dan banyak lagi. Studi ilmiah juga membuktikan efek ini, pepaya sendiri telah digunakan orang India selama berabad-abad.

Pohon pepaya, semak atau perdu?

Pepaya, nama ilmiah Carica papaya, milik keluarga pohon melon. Namun, pohon pepaya yang tingginya 3 sampai 10 meter ini bukanlah pohon sungguhan, melainkan spesies tumbuhan yang sangat istimewa. Meskipun penampilannya seperti pohon, batangnya tidak berkayu dan oleh karena itu tidak dianggap sebagai pohon atau semak dalam pengertian botani, tetapi diklasifikasikan sebagai herba. Tanaman  ini tumbuh di daerah tropis dan subtropis di seluruh dunia, menjadikannya sesuatu yang istimewa.

Oleh karena itu, buah dari pohon pepaya adalah buah beri, yang ukuran dan beratnya bisa sangat berbeda tergantung varietasnya. Varietas pepaya Hawaii “Solo” yang paling banyak tersedia secara komersial di negara-negara eropa beratnya sekitar 500 gram. Varietas lain, misalnya di Meksiko, mencapai berat 3 hingga 6 kilogram. Kulit buah yang matang berwarna kuning kehijauan, daging buah yang manis dan berair berwarna jingga muda hingga merah muda. Kernel hitam di dalamnya adalah biji pepaya yang bisa dimakan dan rasanya sedikit pedas.

Vitamin, Mineral dan Kalori dari Pepaya

Tentu saja, pepaya tidak hanya mengandung enzim, tetapi juga banyak nutrisi berharga lainnya. Daging buahnya misalnya, mengandung vitamin C, cukup 100 gram saja hampi memenuhi kebutuhan harian orang dewasa. Pepaya juga mengandung vitamin A, E, B1 hingga B6 dan asam folat.

READ  Jenis Lalapan Yang Di Gemari Orang Sunda

Buah ini menyediakan mineral khusus seperti potasium, kalsium dan magnesium, ada juga mangan, besi, tembaga dan seng. Meski demikian buah ini tetap rendah kalori: Hanya 32 kkal per 100 g menjadikan buah tropis ini sangat cocok untuk diet. Dan nilai gizi pepaya lainnya juga mengesankan, karena mengandung air dan serat, sedikit fruktosa dan tidak mengandung lemak.

Mengonsumsi pepaya dengan benar

Pepaya dapat dimakan mentah sebagai camilan sehat di waktu makan. Untuk mengkonsumsi buah ini, kamu cukup membelah dua buah yang matang, yang dapat dikenali dari kulit kuning dan daging lunaknya. Kemudian buang bijinya dan ambil dagingnya langsung dari kulitnya. Sebagai alternatif, Anda juga bisa mengupas buahnya, memisahkan daging buah dan bijinya, lalu mencampurkannya ke dalam  salad buah atau olahan jus.

Bijinya dapat dimakan, tetapi karena rasanya yang menyengat biasanya dikeringkan terlebih dahulu sebelum dikonsumsi. Anda hanya boleh makan pepaya matang, buah pepaya mentah rasanya pahit dan hampir tidak bisa dimakan, sebagian orang mengolahnya menjadi sayur pendamping lauk makan berat. Meski demikian pepaya mentah mengandung sejumlah besar enzim yang berharga.

Biji kecil dengan efek besar

Benih dikatakan sebagai komponen pepaya yang paling efektif. Mereka biasanya tidak dimakan dengan buah segar, tetapi sebagai biji-bijian yang sudah dibersihkan dan dikeringkan. Karena kemiripannya dengan merica dan rasanya yang sedikit pedas, biji pepaya dulunya digunakan untuk mengencerkan lada yang mahal. Saat ini, bijinya, yang tidak terlalu murah sekitar 30 euro per kilo, dikunyah atau digiling di atas makanan, seperti di negara asalnya. Kernel bertindak sebagai pelunak, terutama untuk daging, itulah sebabnya konsentratnya masih digunakan dalam industri hingga saat ini.

READ  Cara Berpikir Seperti Seorang Investor Sukses

Kernel pepaya sekarang digunakan tidak hanya di daerah asalnya, tetapi juga di Eropa untuk berbagai keperluan “obat”. Biji-bijian ini berfungsi sebagai obat cacing alami (anti cacing) untuk manusia atau hewan peliharaan. Selain itu, mengkonsumsi satu sendok  biji pepaya setiap hari membuat pria menjadi impoten untuk sementara waktu sekitar tiga bulan. Hal ini menjadikan biji pepaya sebagai kontrasepsi alami yang praktis.

Bijinya juga membantu keluhan gastrointestinal, misalnya setelah makan mewah. Mengunyah satu sendok makan biji pepaya mendukung pencernaan dan meredakan sakit perut dan usus.

Rahasia pepaya: enzim sebagai bahan aktif

Enzim pepaya, terutama papain, bertanggung jawab atas efek kesehatan yang positif. Daging buah dan biji pepaya juga mengandung chymopapain A dan B, dan daunnya juga mengandung saponin, alkaloid, dan glukosinolat. Papain sangat mirip dengan pepsin, salah satu enzim terpenting di lambung. Papain mampu memecah protein, yang berfungsi untuk membantu pencernaan dan efeknya sebagai pelunak daging.

Ada banyak penelitian dan investigasi tentang efek medis dari enzim pepaya, mulai dari kontrasepsi hingga penyembuhan luka hingga pengobatan kanker. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Pakistan Journal of Biological Sciences menemukan papain meningkatkan penyembuhan luka, menunjukkan efek pada kondisi seperti psoriasis. Dan enzim pepaya ini juga tampaknya pilihan pengobatan yang menjanjikan dalam hal terapi kanker.  Dalam seri uji, enzim pepaya menunjukkan efek pengurangan tumor atau bahkan menghilangkan tumor. Dan bahkan untuk kasus  demam berdarah, penyakit tropis yang tersebar luas, enzim dalam pepaya dapat menyembuhkan orang yang terkena DBD.

READ  Alasan Mengapa Palu Sangat Panas Menyengat, Ini Tips Buat Kamu Menghadapi Cuaca Di Kota Palu

Apakah pepaya benar-benar menyembuhkan hampir semua hal?

Efek positif pepaya bagi manusia masih jauh dari terbukti; lebih dari 600 studi ilmiah hanya memberikan bukti kuat. Sebagian besar ini telah dilakukan baik secara in vitro, dalam kultur sel, atau dalam penelitian pada hewan (meta-studi anti-kanker). Oleh karena itu, transfer efek ke organisme manusia dimungkinkan, tetapi tidak ada jaminan. Meskipun terapi terhadap demam berdarah juga telah diuji pada manusia, studi kasus individu dan sampel kecil tidak cukup bermakna untuk efek yang terbukti (studi meta 2014). Hal yang sama berlaku untuk pengobatan keluhan gastrointestinal. Meskipun perbaikan ditemukan pada orang yang dirawat, sampelnya terlalu kecil untuk menjadi sebuah kesimpulan. Namun demikian, pepaya tetap menjadi titik awal yang penuh harapan untuk terapi di masa depan.

Efek Samping Pepaya

Tentu saja, apa yang efektif juga memiliki efek samping. Pepaya dalam bentuk aslinya (biji, pulp atau ekstrak daun) dianggap relatif aman. Namun, pepaya mengandung apa yang disebut getah pepaya, yang dapat memicu reaksi silang dengan alergi lateks. Oleh karena itu, orang dengan alergi ini harus menghindari pepaya dan semua komponennya.

Hal yang sama berlaku untuk wanita hamil dan orang yang cenderung berdarah atau mereka yang mengonsumsi pengencer darah. Kandungan buahnya bisa menyebabkan pendarahan yang tidak terkendali, orang primitif menggunakan dosis tinggi sebagai obat aborsi. Dalam dosis tinggi (kemungkinan, misalnya saat makan kapsul pepaya), papain bisa menyebabkan hipoglikemia. Demikian pula, beberapa orang alergi terhadap papain atau enzim lain yang ditemukan pada pohon pepaya.

 

Related Posts