Tradisi Unik Pernikahan Ngehawe’k

Tradisi pernikahan Ngehawe’k merupakan upacara pernikahan untuk penobatan untuk calon pengantin untuk memasuki gerbang perkawinan. Proses Upacara Ngehawe’k merupakan hari si peminang meminang calon mempelai, yang diadakan dengan pertemuan tatap muka kedua mempelai pernikahan.

Tradisi yang berasal dari kalimantan menjadi salah satu tradisi yang unik di indonesia, Dalam upacara ini juga akan ditentukan pemilihan tanggal dan hari perkawinan yang disesuaikan dengan bulan baik. Dan biasanya pelaksanaan upacara pernikahan ini tidak melewati bulan purnama.

Tradisi pernikahan ini, atau yang biasa di Kalimantan dikenal dengan Ngehawa’k, merupakan upacara umum yang sering dilakukan jika ada masyarakat Dayak yang hendak menikah. Pada tahap ini akan ada banyak benda adat yang ditampilkan.

Hal ini tergantung dari keturunan sang mempelai wanita atau pria. Jika sang wanita merupakan keturunan bangsawan, maka pria yang ingin menikahinya wajib menyediakan barang sesuai dengan permintaan wanita tersebut.

Biasanya, pria yang serius untuk menikahi wanita belahan jiwanya akan berusaha semaksimal mungkin guna memenuhi permintaan calon pengantin wanita tersebut.

Tradisi acara pernikahan di Kalimantan, terutama pada masyarakat suku Dayak, terbilang sangat unik, karena setiap acaranya menggunakan baju pengantin tradisional yang terbuat dari kulit kayu khusus, dilengkapi dengan manik-manik motif khas Dayak, dan sebuah Mandau.

READ  Pasal-Pasal Pada Hukum Adat Dayak Sebagai Perlindungan Bagi Perempuan Suku Dayak

Selain itu, akan ada juga Tuak yang melambangkan hasil panen padi suku ini. Tradisi tersebut memang sudah dilakukan sejak jaman dahulu kala. Di dalam upacara Ngehawa’k ini juga, hukum adat akan berlaku jika kedua mempelai melakukan perceraian di kemudian hari.

Salah satu hukuman yang diberikan adalah berupa denda adat dan hukum adat sesuai dengan kesalahan dari kedua belah pihak. Tujuan dari pelaksanaan hukum adat ini adalah untuk mencegah terjadinya perceraian, meski perceraian bisa saja terjadi bagi beberapa pasangan hidup.

Aturan yang ada di pernikahan Adat Dayak sangat ketat, dan masing-masing pasangan harus menikah dan menjalani hidup sesuai janjinya, yaitu cinta yang murni, saling menjaga, dan harus taat terhadap kesetiaan. Ini artinya kedua pasangan tersebut harus saling mencintai dan saling setia sampai selama-lamanya.

Indonesia sangat terkenal dengan keragaman budayanya yang tersebar dari Sabang sampai Merauke. Budaya yang ini perlu di kembangkan dari masa masa yang akan datang. Bukan hanya di kalimantan masih banyak tradisi dan budaya yang cukup terbilang unik. Kita perlu menghargainya dan menjalankan tradisi yang ada.