Ulasan Kota New Delhi, India. Kota Terpadat Di Dunia !

Ulasan Kota New Delhi, India. Kota Terpadat Di Dunia !

Delhi adalah kota terpadat, dan ibu kota, dari sebuah negara yang akan memiliki lebih penduduk paling banyak daripada tempat lain di Bumi. Delhi adalah rumah bagi lebih dari 31 juta penduduk, ini merupakan tempat yang kacau dengan sejarah yang rumit. 

Delhi memiliki masalah besar dalam hal perumahan penduduk, ketidaksetaraan, dan transportasi. Tapi jika bisa menyelesaikannya, penghuninya akan mengalami peningkatan kesejahteraan yang luar biasa. 

Sebagai pusat kekuasaan India, apa yang terjadi di sini berdampak pada satu miliar orang dan pasti juga akan berdampak  ke seluruh dunia. 

Delhi adalah titik tumpu abad ke-21. Delhi adalah pintu gerbang ke salah satu dataran pertanian paling luas dan subur di planet ini, dan tempat perdagangan barang untuk diekspor. Tanah ini telah menjadi ibu kota kerajaan demi kerajaan selama ribuan tahun, tetapi momen yang menentukan dalam sejarah modern terjadi 75 tahun yang lalu ketika India mendeklarasikan kemerdekaannya dari Kerajaan Inggris di Benteng Merah Delhi. 

Jawahral Nehru pernah mengatakan “Di tengah malam, ketika dunia tertidur, India akan bangun untuk hidup dan kebebasan.” 

Dari sisi sosiologis, pembagian wilayah di daerah ini berdasarkan garis agama dibagi menjadi India dibagian barat  dan Pakistan dibagian Timur dan Bangladesh yang belakangan merdeka. Hal Ini memiliki konsekuensi besar. 

READ  Manfaat Luar Biasa Air Garam untuk Wajah yang Harus Anda Ketahui!

Pada pagi hari setelah perayaan kemerdekaan, umat Hindu di Pakistan dan Muslim di India mulai meninggalkan rumah mereka. Muslim menuju Pakistan, sementara Hindu berangkat ke India. Konvoi besar orang bergerak berlawanan arah. Migrasi massal terbesar dalam sejarah. 10 juta orang mengungsi, banyak yang diserang oleh perampok dan militan bersenjata di sepanjang jalan. Satu juta orang kehilangan nyawa mereka. 

Banjir pendatang baru ini membanjiri kota saat permukiman ilegal tumbuh dan berkembang di mana-mana. Bangunan yang ada tidak dibuat dengan teratur dan tidak memiliki pipa ledeng dan selokan dasar. Ini adalah krisis yang masih harus diselesaikan di Delhi. 

Saat ini, persentase penduduk ilegal yang tinggal di daerah ini mencapai 40% atau sekitar 12 juta orang. Namun untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap tentang Delhi saat ini, kita harus kembali ke peristiwa setelah kemerdekaan India. 

Pada tahun 1947 pendapatan per kapita India tidak meningkat sejak 1757, hal ini berarti selama 190 tahun imperialis Inggris mengambil  dan mengekspor dalam jumlah besar sumber daya alam India yang melimpah.

Bapak Bangsa India Mahatma Gandhi yang revolusioner dan suksesornya Jawaharlal Nehru, tahu bahwa rakyat India membutuhkan sistem yang jauh berbeda dari yang diterapkan Kerajaan Inggris. Yang diinginkan Nehru adalah ‘Masyarakat Total’ yang indah di mana ketidakadilan dan ketidaksetaraan akan dikalahkan oleh sistem bangsa yang sempurna. 

READ  5 Hal Penting yang Harus Anda Pertimbangkan Sebelum Menikah

Mimpi ini diperkuat selama kunjungan singkat empat hari ke Moskow, di mana Nehru dan ayahnya dijamu oleh elit Partai Komunis untuk merayakan sepuluh tahun revolusi Bolshevik. 

Dengan kunjungan yang diatur dengan ketat ini, Nehru diajak berkunjung ke pabrik hingga teater, ini adalah upaya yang jelas untuk memberikan gambaran indah tentang sosialisme gaya Soviet kepada pejabat yang berkunjung, dan itu berhasil. Nehru kagum dengan prestasi Uni Soviet di bidang industri, seni, dan birokrasi. 

Sayangnya untuk India, Nehru mengabaikan bahaya sistem Soviet, di mana sekelompok kecil orang mengendalikan semua institusi dan sumber dayanya dan menggunakannya untuk mendominasi massa yang sengsara. 

Ketika Nehru menjadi Perdana Menteri pertama India, dia menciptakan versinya sendiri tentang ekonomi terencana terpusat, yakin bahwa hanya negara yang sangat kuat yang dapat mewujudkan pembangunan yang cukup cepat untuk mencapai visinya. Menurut Manmohan Singh “Nehru adalah seorang pemikir rasional dan dia ingin menerapkan sains dan teknologi untuk mengatasi kemiskinan massal yang terjadi pada masa kemerdekaan.” 

Sementara kepemimpinan Nehru membawa demokrasi dan beberapa industrialisasi, seperti yang dikatakan oleh penulis Rana Dasgupta, “kompleksitas proses ekonomi aktual terbukti terlalu besar, dan pada akhir masa kekuasaannya pada pertengahan 1960-an, banyak sektor ekonomi telah tercekik oleh pembatasan peraturan dan kurangnya modal.” 

READ  Antusias Warga Kota Palu Melakukan Pawai Obor Untuk Menyambut Bulan Ramadhan

Real estat dan pengembangan lahan di kota Delhi adalah salah satu sektor yang paling dikontrol ketat. Otoritas Pembangunan Delhi dibentuk pada tahun 1957 dan memberikan tanggung jawab eksklusif atas pengembangan lahan di dalam perbatasan kota. 

Demikianlah sedikit cerita tentang kota Delhi, India. Kota ini diprediksi akan menjadi kota terpadat di dunia.